"Tanda bergantung pada amal itu adalah kurangnya berharap pergantungan pada ALLAH tatkala terjadi dosa atau musibah"

Posted by Mohamed Bukhairy | Labels: | Posted On Thursday, October 14, 2010 at 4:11 AM

Betul ke ni?? Aku harap ini mimpi ya Allah.Janganlah benda ini terjadi ya Allah.Itulah bentakan hati penulis ketika hari jumaat tanggal 24/10/10 seusai kelas hubungan etnik.Sekembali di bilik,didapati Laptop diambil tanpa diberitahu dan diminta izin kepada penulis.Sangkaan baik kepada teman bilik yang mungkin pinjam untuk presentation,ternyata meleset setelah diketahui kebenarannya.Menahan perasaan tidak terkata,nafsu ammarah dibakar dengan marak,syaitan mengmbil tempat mengibas-ngibas sambil meniup rambu-rambu keinginan untuk menjadi melayu jahiliyah.Bergegas menjadi tidak keruan,bertnaya kepda jiran2 yang mungkin melihat pencuri.Beberapa jam teringat bait "TAKDIR ITU MENDAHULUI TADBIR".Akhirnya rebah dan akur kepada takdirNYA sebagai hamba yang seakan sesat di persimpangan sendiri.Diperam perasaan secukup waktu agar tidak dibau hanyir oleh teman-teman,namun jauh disudut hati masih memikirkan kecamukan yang berakar serabut difikiran.

Stress tanpa diundang mula menziarahku,tidak dapat tidak untuk penulis menghalau kerana kuasa autonominya mengatasi kekuatan penulis.Maka terpaksalah untuk membiarkannya menetap seketika di fikiran ini.Monolog dengan diri sahaja lah yang menjadi rawatan yang paling mujarab bagi diri.Hendak khabarkan pada teman,mungkin menagih kasih pada makhluk.Seketika memikirkan apakah yang mampu dilakukan di saat ini.Hanya dapat mencapai buku "Di mana DIA dihatiku"untuk men topup semangat.Yes....yes....bagus
Penulis mula mendapat vaksin dari buku itu,bagai telah disarungkan satu ilmu baru untuk membangkit jiwa giroh juang.Mula untuk bersuci dalam sujudku yang dalam..untuk tegak melangakau masa depan.Maka disaat itu terpakai juga pesanan seorang tua padaku" Kau mesti  mulakan perjuangan ini,mula lah melangkah walau setapak agar dapat menapak kukuh.bukan sekali tapi berkali kali. walaupun kadangkala kecundang.Hati pasti merintih bila pedih,pasti duka bila terluka.Biar jatuh bertongkat dagu,mengalah tetap tidak.


Minggu itu,bertimpa-timpa gelisah yang singgah bersemayam di hati ini.Soal program,assigment,urusan PTPTN,sifat pelupa mula mentajallikan dalam fizikal,menjadikan penulis begitu binggung dan tidak terurus,ditambah dengan ngauman nista dan dosa di mendakan otak.Sekali lagi teori "rehatkan fikiranmu dari kerisauan daripada tadbir keperluan duniamu,sebab apa yang telah dijamin/diselesaikan oleh lainmu,tidak usah kau sibuk memikirkannya" menjadi praktikal bagi penulis.Inilah teori murabbi lagi mursyid oleh guru yang tidak pernah mengaku penulis sebagai anak muridnya,yang hanya penulis yang bermain minda dengan teori ciptannya yang termaktub dalam kitab wajib bagi para salik sufi.
Walau dari kejauhan ia berbau seperti qadariah,tapi ianya ilmu yang sangat halus yang perlu diperhalusi.Sebagaimana kita diperintah untuk tidak mensyirikkan DIA dengan berhala,pokok,binatang dan manusia,maka janagnlah juga menyekutukanAllah dengan kekuatan diri sendiri,seolah olah merasa sudah cukup kuat dan dapat berdiri sendiri tanapa rahmat dan pertolongan Allah.Telah menjadi sebatian kepada kita untuk berpegang pada falsafah mukmin itu diberi dugaan, sabar ia dan diberi nikmat  syukur ia.Akhirnya syukur dan sabar itulah punca bahagia.

Untuk mencapai perubahan maka perlu berubah,bangkit dan tangkas dalam langkah.Kata orang yang tidak berubah itu hanyalah perubahan.Teruslah terobos zon yang tidak selesa untuk mencabar kewibwaan diri yang dijilat.Berpencak di sana dengan sekudrat tenaga,sehingga memaksa diri berubah.Tega kakimu untuk pasakan langkah,dan ketika disapa duri jangan kabur mata yang meratap.

Comments:

There are 1 comments for "Tanda bergantung pada amal itu adalah kurangnya berharap pergantungan pada ALLAH tatkala terjadi dosa atau musibah"

Post a Comment